Cara Malaikat Beritahu Bahawa Ajal Kita Sudah Tiba

Mesti Baca…!!! Inilah Cara Malaikat Beritahu Bahawa Ajal Kita Sudah Tiba | Beberapa Nabi berkata kepada malaikat kematian. “Bukankah kamu memberi Abba atau memberi amaran kepada Manusia bahawa kamu datang sebagai malaikat maut supaya mereka lebih berhati-hati? ”

Malaikat itu menjawab. “Demi Allah, saya telah memberikan aba-ma anda dan tanda-tanda penyakit anda, abu-abu, pendengaran, visi mula menjadi tidak jelas (terutama ketika tua). Semua itu adalah amaran bahawa saya akan memilihnya tidak lama lagi.

Jika selepas datang aba-pal dia tidak segera bertaubat dan tidak menyediakan bekalan yang mencukupi, maka saya akan menangis kepadanya ketika saya menarik nyawanya:

“Bukankah saya memberi banyak aba -aba dan memberi amaran bahawa saya akan datang tidak lama lagi? Ketahuilah, saya amaran terakhir, selepas ini tidak akan datang lagi amaran “(HR imam qurthubi)

Ini adalah bagaimana Malaikat Maut Nabi Ibrahim pernah meminta malaikat maut yang mempunyai dua mata di wajahnya dan dua lagi nape.

“Hai malaikat maut, apa yang kamu lakukan jika ada dua orang yang meninggal pada masa yang sama; yang di hujung timur yang mana di hujung barat, dan di tempat lain bertaburan penyakit maut dan dua bintang merangkak akan mati? ”

Malaikat pencabut nyawa berkata: “Aku akan panggil ruh – ruh tersebut, dengan izin Allah, sehingga semuanya berada diantara dua jariku,

Bumi ini aku bentangkan kemudian aku biarkan seperti sebuah bejana besar dan boleh mengambil yang mana saja sekehendak hatiku” (HR abu Nu ‘ matlamat)

Rupa-rupanya The Dead Dengar Tapi Tidak Dapat Menanggapi Rasulullah SAW memerintahkan agar mayat-mayat para kafir yang terbunuh dalam perang badar dibuang ke dalam sumur tua. Kemudian dia datang kepadanya dan berdiri di hadapannya.

Selepas itu, dia memanggil nama mereka satu demi satu: “O fulan bin fulan, fulan bin fulan, adakah anda mendapat apa yang dijanjikan Tuhanmu untuk kaliab benar-benar ada? Ketahuilah bahawa saya mendapat apa yang dijanjikan Tuhan saya adalah benar dan benar. ”

Kemudian Umar bertanya kepada Rasulullah. “Wahai Rasulullah, mengapa kamu bercakap dengan orang-orang yang telah menjadi mayat? ”

Rasulullah menjawab. “Oleh Tuhan yang mengutus saya dengan kebenaran, kamu tidak mendengar reaksi mereka terhadap apa yang saya katakan, tetapi tahu, mereka mendengarnya, tidak dapat menjawab” (Muslim Bukhari)

Leave a Reply